Kisah Dua Bhikkhu yang Bersahabat

lay
Dua orang bhikkhu, setelah memperoleh suatu objek meditasi dari Sang Buddha, pergi ke vihara yang letaknya di dalam hutan.

Salah satu dari mereka lengah, dia menghabiskan waktunya untuk menghangatkan tubuh dengan api dan berbicara pada waktu-malam pertama, dan ini menghabiskan waktunya.

Bhikkhu yang lain dengan rajin mengerjakan tugasnya sebagai bhikkhu. Dia berjalan sambil bermeditasi selama waktu-malam pertama, beristirahat selama waktu-malam terakhir sepanjang malam. Kemudian, karena rajin dan selalu waspada, bhikkhu kedua ini mencapai tingkat kesucian arahat dalam waktu singkat.

Pada akhir masa vassa, keduanya pergi untuk menghormat Sang Buddha, dan Beliau menanyakan bagaimana mereka menghabiskan waktu selama bervassa.

Bhikkhu pemalas dan lengah menjawab, bahwa bhikkhu yang lain hanya menghabiskan waktunya dengan berbaring dan tidur. Sang Buddha kemudian bertanya, “Bagaimana dengan kamu sendiri?” Jawabnya, bahwa dia selalu duduk menghangatkan tubuh dengan api pada waktu-malam pertama, dan kemudian duduk tanpa tidur.

Tetapi Sang Buddha mengetahui dengan baik, bagaimana kedua bhikkhu tersebut telah menghabiskan waktu, maka Beliau berkata kepada bhikkhu yang malas, “Meskipun kamu malas dan lengah, kamu mengatakan bahwa kamu rajin dan selalu waspada, tetapi kamu telah mengatakan bahwa bhikkhu yang lain kelihatan malas dan lengah, meskipun dia rajin dan selalu waspada. Kamu seperti seekor kuda yang lemah dan lamban dibandingkan dengan anak-Ku yang seperti kuda yang kuat dan tangkas.”

Kemudian Sang Buddha membabarkan syair 29 berikut ini:

Waspada di antara yang lengah,
berjaga di antara yang tertidur,
orang bijaksana akan maju terus,
bagaikan seekor kuda yang tangkas berlari meninggalkan kuda yang lemah di belakangnya.
------------------

Notes :

* jaman dahulu, waktu malam hari dibagi menjadi 3 bagian; yaitu
malam jaga pertama (jam 6 – 10 malam),
malam jaga kedua ( jam 10 malam – 2 pagi),
dan malam jaga ketiga (jam 2 – 6 pagi ).

** Vassa : musim hujan.

Pada musim hujan para bhikkhu harus menetap di suatu tempat, dan tidak melakukan perjalanan. Hal ini bermula ketika masyarakat mengkritik para bhikkhu yang mengadakan perjalanan di musim hujan, dimana mereka menginjak tunas-tunas muda dan mengakibatkan binatang-binatang kecil mati. Ketika masalah ini diberitahukan kepada Sang Buddha, maka dibuatlah peraturan Vassa tsb. Masa Vassa ini berlangsung selama 3 bulan, Juli s/d Oktober.
Pada akhir masa Vassa ini, kita merayakan hari Kathina (persembahan jubah kepada anggota Sangha).
Kritik dan saran,hubungi : [email protected]